Kesehatan

Kewaspadaan khalayak tua kunci keberhasilan tangani DBD pada anak

19
×

Kewaspadaan khalayak tua kunci keberhasilan tangani DBD pada anak

Sebarkan artikel ini
Kewaspadaan khalayak tua kunci keberhasilan tangani DBD pada anak

DKI Jakarta – Direktur Pencegahan serta Pengendalian Penyakit Menular Kementerian Kesejahteraan dr. Imran Pambudi, MPHM menyebutkan kewaspadaan warga tua bermetamorfosis menjadi kunci keberhasilan pada penanganan perkara Demam Berdarah Dengue (DBD) yang dimaksud muncul pada anak-anak.

Menurutnya Imran kewaspadaan khalayak tua mengerti pembaharuan yang digunakan dialami pada anak diperlukan apabila agar apabila anak mengalami perburukan DBD maka penanganan dari tenaga medis yang digunakan tepat mampu lebih lanjut cepat didapatkan oleh anak serta menjaga dari fatalitas dari DBD.

"Orang tua itu harus paham betul mirip anaknya, kadang ia tidak ada mampu mengungkapkan sakitnya apa. Padahal pada diagnosis dokter banyak mengandalkan anamnesis (wawancara medis). Lewat wawancara penyakit bisa saja terjawab serta bukan harus menggunakan hasil laboratorium. Dengan pertanyaan hampir 60 persen mampu diduga. Sehingga pada saat anak DBD pemukim tua harus tahu situasi anaknya," kata Imran di diskusi yang digunakan berlangsung ke Jakarta, Minggu.

Dalam data Kementerian Kesejahteraan per 5 Mei 2024, pada hal distribusi perkara DBD sesuai kelompok umur selama tiga tahun terakhir (2022-2024) persoalan hukum DBD ditemukan paling banyak pada kelompok umur 15-44 tahun dengan persentase 43 persen dari seluruh kelompok umur.

Namun apabila dilihat dari distribusi kematian DBD sesuai kelompok umur, pada tujuh tahun terakhir justru kematian akibat DBD paling banyak ditemukan pada kelompok umur 5-14 tahun dengan persentase 53 persen dari seluruh kelompok umur.

Hal ini menunjukkan meskipun DBD menjangkiti kelompok usia yang tersebut produktif, namun fatalitasnya paling sejumlah terjadi dalam usia kelompok anak-anak yaitu 5-14 tahun.

Imran mengungkapkan kematian pada usia anak-anak akibat DBD itu disebabkan dikarenakan imunitas anak bukan sebaik kelompok usia produktif.

Di samping itu, hal yang dimaksud turut dipengaruhi lantaran kerap kali gejala-gejala perburukan sulit ditemukan pada anak yang mengalami DBD sebab yang dimaksud bersangkutan bukan dapat mendeskripsikan dengan tepat gejala yang mana dialaminya sehingga yang tersebut ditemukan kerap kali anak telah pada status kritis.

Maka dari itu, saat anak terlihat mengalami gejala DBD atau sudah ada mengalami DBD ada baiknya pemukim tua ataupun pihak yang bertanggung jawab merawat anak melakukan komunikasi yang mana intens dengan anak mengenai apa inovasi yang dialami hingga apa yang dirasakan oleh anak.

"Karena banyak tuh ditemukan kalau di dalam Ibukota misalnya, yang tersebut ngurusin anak itu baby sitter. Ketika anaknya sakit yang dimaksud bawa khalayak tuanya tapi ga tahu kondisinya. Sementara baby sitter yang paling tahu situasi anak malah terus tinggal ke rumah ga bergabung pemeriksaan. Jadi memang sebenarnya sangat penting komunikasi dibangun warga tua lalu yang digunakan merawat anak di dalam rumah untuk mengetahui status anaknya," kata Imran.

Adapun beberapa gejala yang tersebut berubah menjadi penanda bagi warga tua bahwa anak mengalami perburukan pada waktu DBD dalam antaranya tak ada perbaikan status pasca suhu tubuh menurun, anak terus menolak makan dan juga minum, nyeri perut hebat, lemah, lesu, hingga anak ingin terus tidur.

Lalu pada samping itu penting juga diperhatikan ketika anak mengalami pembaharuan perilaku seperti suka marah-marah, anak terlihat pucat juga tangan juga kakinya dingin, perdarahan, hingga anak tak buang air kecil lebih lanjut dari 4-6 jam.

 

Artikel ini disadur dari Kewaspadaan orang tua kunci keberhasilan tangani DBD pada anak